Beranda Mau Tau Diduga Serang Herman Deru, Borok Universitas Tridinanti Palembang Diungkap

Diduga Serang Herman Deru, Borok Universitas Tridinanti Palembang Diungkap

66
0
BERBAGI

PALEMBANG, Warta Reformasi – Selain diduga ditunggangi kepentingan politik, sikap Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Universitas Tridinanti Palembang (UTP) yang menyerang Gubernur Sumsel, H. Herman Deru dengan julukan King Of Kelakar, disesalkan banyak kalangan. Pasalnya, serangan tersebut tidak mencerminkan keadaan yang sesungguhnya, bahkan sebaliknya penuh dengan fitnah dan kebohongan.

Pemerhati pendidikan, Solehan, M.Si mengatakan, sikap BEM UTP tersebut mencerminkan betapa rendahnya kualitas mahasiswa UTP dan cerminan bahwa kegiatan belajar dan mengajar di perguruan tinggi tersebut masih bermasalah. Sehingga tidak melahirkan mahasiswa-mahasiswa yang intlektual dan berintegritas.

“ Sikap BEM UTP yang menyerang Gubernur Sumsel tanpa disertai data-data akurat dan fakta tersebut justru mencerminkan kualitas UTP sendiri. Ini sama dengan membuka borok sendiri,’’ tegas Solehan kepada sejumlah media, di Palembang, Minggu (1/8/2021).

Rendahnya kualitas BEM UTP, kata Solehan, akan mengingatkan kembali borok lama UTP, yaitu kasus mal akademik yang terjadi sekita tahun `1990-an, dimana saat itu dugaan Universitas Tridinanti meluluskan seorang anak pejabat tinggi di Sumsel diduga kuat tanpa melalui perkuliahan alias sarjana tanpa kuliah.

Kasus tersebut sangat menghebohkan dunia perguruan tinggi di Sumsel, bahkan menjadi perbincangan nasional. Akibat dugaan kasus mal akademik tersebut, nama Unanti menjadi hancur dan nyaris tutup lantaran masyarakat tidak percaya lagi. Bahkan, saat itu banyak sarjana lulusan Unanti tidak diterima pasaran kerja.

“Mestinya pihak rektorat UTP saat ini belajar dari pengalaman masa lalu yang buru. Dimana saat itu rektorat mudah disetir atau ditunggangi kepentingan politik penguasa,” tegas Solehan.

Sementara itu, Sekretaris Ikatan Sarjana Nahdatul Ulama (ISNU) Sumsel, DR. Feriansyah mengajak kalangan mahasiswa dan intlektual di Sumsel untuk aktif membantu pemerintah mengatasi serangan pandemi covid-19 yang belum juga reda sampai saat ini.

“Semestinya saat ini kita saling bahu membahu, bergadengan tangan untuk bersama-sama mengatasi pandemic covid 19, bukan malah menggangu pemerintah yang sedang bersusah payah mengatasinya,’’ tegas Feriansyah.

Ferry mengingatkan agar BEM UTP, tidak mudah disusupi kepentingan politik tertentu yang bertujuan menurunkan reputasi Gubernur Sumsel, Herman Deru yang dikenal dengan visi Sumsel Maju Untuk Semua itu.

“Pilkada masih lama, kok sudah mulai menyerang. Janganlah, Pak Gubernur Sumsel, Herman Deru sedang bekerja keras mengatasi pandemic Covid-19, janganlah diganggu dengan manuver-manuver politik yang tidak perlu dan belum saatnya,’’ tegas mantan aktivis mahasiswa ini.

Hingga Berita ini ditayangkan pihak UTP belum dapat dikonfirmasi.**@AS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here