Beranda Mau Tau Teror Harimau Menghantui Warga, HD Angkat Bicara

Teror Harimau Menghantui Warga, HD Angkat Bicara

219
0
BERBAGI

Muara Enim, Warta Reformasi – Adanya korban tewas terkait keganasan binatang buas belakangan ini, telah menewaskan warga Desa Pajar Bulan, Kecamatan Semende Darat Ulu  diterkam Harimau di Wilayah Ataran kebun Penamaran perbatasan Desa Rekimai Jaya, Kecamatan Semende Darat Tengah dengan kecamatan Kota Agung Kabupaten Lahat, Kamis (12/12/2019) lalu.

Hal tersebut rupanya menjadi perhatian serius dari Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan.
Gubernur Sumsel, Herman Deru (HD) ditengah rapat Paripurna Pengesahan Rancangan APBD 2020 Provinsi Sumsel di Kantor DPRD mengatakan, bahwa Pemerintah tidak akan tinggal diam dengan kondisi masyarakat di tiga kabupaten tersebut.

“Dan sudah saya sampaikan juga, kondisi terkini pada Menteri Kehutanan. Saya telah menerima informasi setidaknya ada tujuh harimau yang tengah berkeliaran dan membuat masyarakat resah,” ungkap Herman Deru atau HD sapaan akrabnya.

Herman Deru menambahkan, ketika berdiskusi dengan Bu Menteri, harimau tidak pernah keluar dari habitatnya. Hanya saja ada kemungkinan beberapa orang atau oknum yang berkebun di habitatnya,” kata Deru.

HD mengaku akan secepatnya turun untuk memantau kondisi Kota Pagar Alam, Muara Enim, dan Lahat serta berupaya untuk mengembalikan kepercayaan masyarakat daerah itu sendiri ataupun warga luar.

Sementara Camat Semende Darat Ulu (SDU) Chol Tri S., S.T.P., M.SI saat berhasil di bincangi awak media mengatakan, agar masyarakat lebih hati – hati berpergian ke kebun sekitar kawasan hutan, semak – semak dan belukar.
Jika akan berpergian ke kebun diusahakan mengajak teman ( tidak sendirian) dan di lengkapi dengan parang atau peralatan ke amanan lainnya, “katanya.

Masih kata Cholid, apabila masih ingin pergi ke kebun, diharapkan bagi masyarakat agar tidak terlalu pagi pergi dan pulang jangan terlalu sore, “harapnya.

Bagi yang memiliki hewan ternak, untuk berhati-hati dalam pemeliharaan, tidak di pelihara didekat kawasan hutan agar tidak memancing hewan buas terutama harimau tersebut,”pungkasnya

Harapan warga kepada intansi terkait, agar permasalahan ini secepatanya di atasi dan insiden tersebut tidak terulang kembali.

“Masyarakat tidak merasa takut dan resah untuk mekakukan aktivitas kekebun mereka masing – masing,” Keluh salah satu warga Semende Mubin kepada awak media ini, Sabtu (14/12/2019).**@( ApJ)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here